jailani, peguam, ustaz, islam, syariah, undang-undang, law

Fiqh Umum

DAKWAH BIJAKSANA & RONALDINHO

Video Youtube Aksi Ronaldinho.

Pernah suatu ketika, seorang pegawai di sebuah jabatan penguatkuasaan undang-undang di utara semenanjung, menjemput saya berceramah di pejabatnya. Seperti biasa, saya bertanya kepada beliau tentang tajuk dan isu-isu yang perlu saya ulas. Lalu beliau memberitahu kepada saya dengan nada suara yang geram, “Ustaz, tolong sentuh pasal wajib pakai tudung. Ada sorang pegawai kami, perempuan, ketegak (degil), tak mau pakai tudung. Dia mai ceramah ustaz nanti. Ustaz belasah dia cukup-cukup.”

Saya tersenyum sumbing tak tahu nak ikut atau tidak kehendak “tuan rumah” tersebut. Tetapi ketika ceramah berlangsung, saya hanya menyebut tentang ciri-ciri wanita solehah tanpa menyebut dengan jelas isu tudung.

Pernah juga seorang suami datang ke pejabat saya dan beritahu tahap geramnya terhadap isterinya yang enggan memakai stokin. Dia memberitahu saya apa yang beliau nyatakan kepada isterinya, “kalau hang tak mau pakai stokin, aku kerat kasut hang”.

Saya mengakui setiap orang mempunyai hasrat supaya ahli keluarganya menjadi insan yang soleh tetapi kita sentiasa diduga oleh Sang Pencipta (Allah Jalla wa ‘Ala) dengan ujian yang pelbagai rentak dan lagunya.

Kerana itu kita diajar oleh Allah dengan doa ini yang bermaksud, Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau membebankan kami sebagaimana bebanan yang telah diberikan kepada kaum yang terdahulu. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau membebankan kami dengan bebanan yang tidak sanggup kami memikulnya. Maka maafkanlah kami, ampunilah kami dan kasihanilah kami.

Oleh itu, sewajarnya, kita memikirkan cara, strategi, teknik dan taktik untuk menjadikan dakwah kita sebagai dakwah yang diredhai oleh Allah SWT. Sudah menjadi kebiasaan, dalam dakwah, ada ketikanya kita berjaya, dan banyak ketikanya kita gagal. Sekali kita berjaya, alangkah manis kenangan itu.

Sebagaimana Ronaldinho yang bermain bola dengan seni yang sangat mengkagumkan. Banyak ketikanya rembatan dan geleceknya gagal, tetapi sekali dia berjaya, jaringan dan lariannya yang penuh muslihat itu meniti di bibir para pengkagumnya.

Sekian,

Ahmad Jailani Abdul Ghani

http://www.ustjai.wordpress.com.

09/12/2009

Advertisements

SWITZERLAND DAN MENARA MASJID

Pejabat Universiy of Durham

Pejabat Universiy of Durham

Ini bukan masjid, tetapi Pejabat University of Durham walaupun ada menara dan kubah hijau.

Oleh,

Ahmad Jailani Abdul Ghani

http://www.ustjai.wordpress.com

1 Dis 2009

1. Apabila tersebar berita pergolakan di Switzerland berkaitan dengan pembinaan menara masjid, perasaan saya bercampur antara terkejut dan tidak. Rasa terkejut kerana di negara barat, termasuk Switzerland, mereka tersangat menitik beratkan soal kebebasan dan human rights. Oleh itu, adalah sesuatu yang pelik, apabila isu menara masjid diperbesar-besarkan khususnya oleh Swiss People’s Party (parti terbesar di Parlimen Swiss). Tetapi rasa terkejut itu kemudiannya hilang apabila melihat dan melalui sendiri beberapa pengalaman tertentu yang menunjukkan bahawa golongan barat hanya bercakap tentang kebebasan apabila orang Islam lemah dan minoriti, tetapi menunjukkan sikap yang berbeza apabila Islam dan umatnya berkembang di tengah-tengah mereka.

2. Di UK juga terdapat isu yang lebih kurang sama. Apabila umat Islam di Newcastle, dalam proses membina bangunan masjid (Newcastle Central Mosque), terdapat bantahan daripada penduduk sekitar kononnya pembinaan tersebut akan mencacatkan dan merubah pemandangan asal bandar Newcastle Upon Tyne, malah disebut sebagai tidak sesuai dengan kewujudan sekian lama bangunan St. John disebelah tapak masjid tersebut.

3. Bagi menangani masalah ini, umat Islam di Switzerland (atau di mana-mana negara bukan Islam) boleh memilih sama ada untuk berkeras atau berlembut. Kita semua tahu bahawa akan timbul lebih banyak masalah jika kita memilih yang pertama lantaran kita berada di “negara milik orang”. Maka satu-satu pilihan yang ada ialah berlembut dan mengalah.

4. Wajibkah masjid mempunyai menara? Kurangkah pahala bersolat di masjid yang tiada menara? Apakah pernah Islam mengajar kita tentang kelebihan menara atau hanya sekadar seni bina atau fungsi tertentu sahaja? Tidak bolehkah azan tanpa menara, apatah lagi di negara asing yang mengharamkan laungan azan berkumandang di luar bangunan?

5. Saya berasa sangat hairan jika ada orang Islam yang sengaja ingin berkeras dalam perkara sebegini. Sedangkan masjid-masjid yang dibina oleh Rasulullah SAW dan para sahabat sekitar abad pertama hijrah, tidak mempunyai menara (walaupun bilal / muazzin pada zaman itu menggunakan bumbung untuk melaungkan azan).

6. Sebagaimana saya berasa sangat pelik dengan sikap sebahagian umat Islam yang sibuk dengan kain pelikat, kain telekung putih, sejadah dan seumpamanya ketika masuk waktu solat hingga sanggup “qada” solat berbanding menunaikan solat dengan segera.

7. Teringat saya ketika di Dungun, Terengganu, seorang imam solat yang ternampak saya menunaikan solat tanpa kopiah,terus dengan wajahnya yang serius memandang ke arah saya dan berkata bahawa solat saya tidak sah kerana tidak memakai kopiah!

Sekian.

Ahmad Jailani Abdul Ghani

http://www.ustjai.wordpress.com

1 Dis 2009


GERAK JARI KETIKA TAHIYAT

Oleh,
Ahmad Jailani Abdul Ghani
04/06/2009
http://www.ustjai.wordpress.com

Para ulama’ memiliki dalil mereka yang tersendiri, tentang bagaimana caranya menggerakkan jari dalam solat ketika tasyahud, apakah menggerakkan jari atau menggerak-gerakkan jari.

Bagaimana anda menggerakkan jari ketika tashahud / tahiyyat dalam solat?

Adakah jari anda naik turun naik turun?
Betul ke macam tu?
Adakah anda hanya mengikut-ngikut kawan anda semata-mata, dia gerakkan jari, maka anda juga ingin menggerakkan jari mengikut “stail” kawan anda?

Ingin lihat cara yang lebih tepat sebagaimana yang ditunjukkan oleh Sheikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani?

Sila klik di bawah,

Sekian,

Ahmad Jailani Abdul Ghani
04/06/2009
http://www.ustjai.wordpress.com


KEWAJIPAN PESAKIT

Kubur Syuhada Uhud; Berbahagialah sesiapa yang mati syahid pada jalan Allah.

Kubur Syuhada Uhud; Berbahagialah sesiapa yang mati syahid pada jalan Allah.

Oleh,
Ahmad Jailani Abdul Ghani
01/06/2009
http://www.ustjai.wordpress.com

Sakit ialah perkara biasa yang berlaku kepada manusia dan binatang. Sakit juga ada yang sembuh dan ada yang tidak. Sakit juga ada yang membawa kepada kematian dan ada yang tidak. Ada ketikanya sakit menyebabkan kita seronok dan ada sakit yang kita tidak suka. Tetapi sakit yang akan saya perkatakan ini ialah sakit yang biasanya dikaitkan dengan kematian.

Selain rawatan dan berubat, apakah perkara yang patut kita lakukan bila kita sakit? Saya mengambil intipati penting dari tulisan Sheikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani dalam bukunya Ahkam Al-Jana’iz wa bida’uha.

1. Hendaklah orang yang sakit itu redha dengan qadha’ Allah, sabar dengan qadar-Nya, berbaik sangka kepada Allah. Sebagaimana Nabi SAW menunjukkan ketakjuban terhadap sikap sebenar orang beriman, yang mana, apabila mereka diberikan kebaikan, mereka bersyukur, manakala apabila mereka diberikan kemudaratan, mereka bersabar. Juga, Nabi SAW bersabda dengan maksudnya: “Janganlah seseorang kamu mati, melainkan dia berbaik sangka dengan Allah Ta’ala” (Riwayat Muslim, Baihaqi dan Ahmad)

2. Hendaklah orang yang sakit itu, mempunyai perasaan takut dan berharap. Takut kepada hukuman Allah di atas dosa-dosa yang telah dilakukannya dan pada masa yang sama berharap kepada rahmat daripada Allah SWT. Pada suatu ketika Nabi SAW menziarahi seorang anak muda yang hampir kepada kematian, baginda bertanya, “Bagaimana keadaan kamu?” Anak muda itu menjawab, “Demi Allah, Wahai Rasulullah! Sesungguhnya aku berharap kepada Allah, dan sesungguhnya aku takut kepada dosa-dosaku” Maka jawab Nabi SAW, “Tidak berhimpun dalam hati seseorang hamba Allah seperti ini, melainkan Allah memberinya apa yang dia harapkan dan memberi keamanan kepadanya daripada apa yang dia takuti”. (Dikeluarkan oleh Al-Termizi dengan sanad hasan, Ibnu Majah, Abdullah Bin Ahmad dalam Zawa’id Al-Zuhd dan Ibnu Abi Al-Dunya dalam Al-Targhib)

3. Ketika sakit yang bersangatan, tidak dibenarkan kepada si pesakit untuk meminta mati. Ini berdasarkan hadith Ummu Al-Fadhl, apabila Abbas (bapa saudara Nabi) yang ketika itu sakit, merungut-rungut dan berharap supaya cepat mati. Maka Nabi SAW bersabda kepada bapa saudaranya, yang bermaksud, “ Wahai pakcik, Janganlah kamu bercita-cita (minta) untuk (disegerakan) mati. Maka sesungguhnya, jika engkau seorang yang baik, maka mati yang lambat itu akan (memberi peluang untuk kamu) menambahkan kebaikan kamu. Maka itu baik untuk kamu. Manakala jika kamu banyak kejahatan, maka mati yang lambat itu akan melambatkan cercaan (hukuman) di atas kesalahan kamu, dan itu baik untuk kamu (kerana sempat untuk bertaubat). Oleh itu janganlah kamu meminta (dipercepatkan) kematian”.

(Hadith dikeluarkan oleh Ahmad 6/339, Abu Ya’la 7076, Al-Hakim 1/339, dan Al-Hakim berkata hadith tersebut sahih mengikut syarat Bukhari & Muslim dan ini dipersetujui oleh Al-Zahabi tetapi ianya sahih hanya berdasarkan syarat Bukhari sahaja)

Namun begitu, boleh meminta mati dengan meletakkan syarat bahawa jika mati itu mendatangkan kebaikan kepada kita sebagaimana hadith marfu’ yang diriwayatkan oleh Anas r.a.
“ Ya Allah, hidupkan aku jika kehidupan ini baik untukku, dan matikanlah aku jika kematian baik untukku”.

(Hadith ini dikeluarkan oleh Bukhari, Muslim, Al-Baihaqi 3/377, Al-Irwa’ 683)

4. Jika terdapat hak-hak orang lain ke atas si pesakit (contohnya hutang, pinjaman dsb) maka hendaklah ditunaikan atau diselesaikan hak-hak tersebut.

Nabi SAW memperingatkan kita sebagaimana berikut:-

“Sesiapa yang mati sedangkan terdapat hutang ke atasnya (yang belum selesai), maka tiada lagi di sana (alam akhirat) dinar dan dirham tetapi (yang ada) ialah kebaikan dan keburukan”.

(Hadith ditakhrijkan oleh Al-Hakim 2/27, ianya sahih di sisi Al-Hakim dan dipersetujui oleh Al-Zahabi, manakala Ibnu Majah dan Ahmad meriwayatkan dengan dua jalan daripada Ibnu Umar dan Al-Munziri mengatakan ianya hasan)

Imam Al-Tabrani pula meriwayatkan dalam Al-Kabir hadith berikut:-
“Hutang ada dua jenis hutang. Sesiapa yang mati, dan dia berniat untuk membayar hutang tersebut, maka aku menjadi walinya. Dan sesiapa yang mati, sedangkan dia tidak berniat untuk membayar hutangnya itu, maka hutang itu akan dibayar dengan mengambil pahala kebaikannya, pada masa itu (akhirat) tiada lagi (pembayaran hutang dengan menggunakan) dinar dan dirham.”

5. Hendaklah pesakit berwasiat kepada kaum kerabatnya yang tidak mewarisi harta pusakanya (kerana bukan waris). Sebagaimana Surah Al-Baqarah ayat 180.

6. Apabila berwasiat tentang hartanya, maka hendaklah dia membuat wasiat tidak lebih 1/3 daripada hartanya. Adalah lebih baik (afdhal) jika dia berwasiat kurang daripada 1/3 hartanya. Ini berdalilkan kepada hadith Sa’ad Bin Abi Waqas. Dalam dalil yang lain juga Nabi SAW menunjukkan bahawa membuat wasiat pada kadar 1/3 harta masih dianggap sebagai banyak. Sebab itu lebih baik jika wasiat dibuat pada kadar yang kurang daripada 1/3 harta yang ada.

7. Wasiat tersebut hendaklah disaksikan dengan dua orang saksi lelaki yang adil dan beragama Islam. Jika tiada yang beragama Islam, dibolehkan menggunakan saksi bukan Islam.

8. Tidak dibenarkan mewasiatkan harta kepada ibubapa dan kaum kerabat yang merupakan waris kepada pesakit. Ini berdasarkan khutbah baginda ketika haji perpisahan yang bermaksud; “Sesungguhnya Allah telah memberikan kepada setiap yang berhak akan haknya, maka tidak boleh berwasiat kepada waris”.

9. Dilarang memberikan wasiat yang memudaratkan, seperti menghalang hak-hak waris atau memberikan kelebihan kepada seorang waris mengatasi waris lain.

10. Wasiat yang mempunyai elemen kejahatan dan batil adalah tertolak.

11. Kebanyakan manusia pada hari ini, biasanya melakukan perkara bid’ah dalam agama mereka termasuk dalam urusan jenazah. Maka wajib ke atas orang Islam untuk memberikan nasihat dan wasiat supaya urusan penyelenggaraan jenazah sehingga kepada pengkebumian dan lain-lain yang bersangkutan dibuat mengikut sunnah Nabi SAW. Banyak athar sahabat Nabi yang menunjukkan para sahabat berwasiat dengan wasiat sedemikian. Contohnya, wasiat supaya menyegerakan pengkebumian, tidak membina sebarang binaan atas kubur, jangan ada sesuatu yang memisahkan antara mayat dengan tanah, dan perkara-perkara lain yang telah diajar oleh Nabi SAW.

Imam Nawawi dalam Al-Azkar juga menyebut bahawa mustahab yang sangat dituntut, agar diberikan wasiat kepada mereka (yang hadir di sisi pesakit) supaya mereka menjauhkan diri dari perkara bid’ah yang telah menjadi adat dalam masyarakat tentang jenazah.

Sekian.

Ahmad Jailani Abdul Ghani
01/06/2009
http://www.ustjai.wordpress.com


BEER HALAL

WINE BUATAN CAPPADOCIA, TURKI

WINE BUATAN CAPPADOCIA, TURKI


Oleh,
Ahmad Jailani Abdul Ghani
13/05/2009
http://www.ustjai.wordpress.com


1. Nampaknya heboh sehari dua ini tentang BIR HALAL atau tanpa alcohol yang dikaitkan dengan minuman malt tanpa alcohol berjenama ISTAK oleh Malaysian Iranian Corp. Sdn Bhd (MICSB). Pelbagai pandangan diberikan tentang isu ini. Kebanyakannya tak suka istilah BIR HALAL.

2. Berdasarkan website Answers.com, perkataan “beer” diberikan definisi berikut:-

a) A fermented alcoholic beverage brewed from malt and flavored with hops.
b) A fermented beverage brewed by traditional methods that is then dealcoholized so that the finished product contains no more than 0.5 percent alcohol.
c) A carbonated beverage produced by a method in which the fermentation process is either circumvented or altered, resulting in a finished product having an alcohol content of no more than 0.01 percent.

3. Jika berdasarkan takrif di atas, bermakna “bir” tetap mempunyai alcohol sekurang-kurangnya 0.01 peratus. Adakah ia tetap haram? Bagaimana pula “Root Beer” yang dijual oleh A&W? Ramai di kalangan kita yang meminumnya dan yakin sekian lama sebagai “halal”.

4. Berdasarkan laporan Gufnews.com bertarikh 13 April 2008, menunjukkan Sheikh Yusuf Al-Qaradawi mengharuskan minuman yang mempunyai alkohol dengan kuantiti kecil yang tidak memabukkan. Namun, sebagaimana biasa, ia tetap mengundang kontroversi di kalangan ulama di Qatar.

5. Al-Qaradawi mengatakan bahawa minuman yang mempunyai alcohol sebanyak 5/1000 or 0.5% adalah dibenarkan dalam Islam. Beliau yang juga Pengerusi “International Organisation of Islamic Jurists” mengatakan bahawa ia dibenarkan kerana kuantiti alcohol yang kecil itu tidak menyebabkan mabuk. Tetapi bagi Al-Qaradawi, syaratnya ialah alcohol tersebut terhasil secara semula jadi (natural fermentation or anaerobic conversion). Ini kerana, jumlah alcohol sebanyak 5/1000 atau 0.5% di dalam minuman, adalah terlalu kecil dan tidak signifikan untuk menjadikan minuman itu haram, apatah lagi jika ia (alcohol) itu dihasilkan secara semula jadi dan tidak melalui proses campuran pembuatan oleh kilang atau seumpamanya.

6. Fatwa tersebut telah dikeluarkan oleh Al-Qaradawi berikutan banyaknya pertanyaan daripada masyarakat tentang perlambakan minuman tenaga dan makanan yang mengandungi alcohol dalam kuantiti yang kecil di pasaran.

7. Walaupun saya cenderung kepada fatwa Al-Qaradawi tetapi saya tahu ia tetap kontroversi sebagaimana fatwa-fatwa beliau yang lain.

8. Biasalah masyarakat kita, terlalu sibuk dengan isu minuman atau makanan beralkohol (mungkin kerana kesedaran beragama atau lebih kepada adat?), tetapi bila kita maklumkan kepada mereka bahawa “tapai” (orang Kelantan suka makan) pun ada alcohol (ethanol) mulut mereka pun ternganga… Hmmm.

Sekian.

Ahmad Jailani Abdul Ghani
13/05/2009
http://www.ustjai.wordpress.com


CONTOHI NAZAR HANNAH ISTERI IMRAN

anak lelaki tak sama dengan anak perempuan, kata Hannah isteri Imran

anak lelaki tak sama dengan anak perempuan, kata Hannah isteri Imran

Oleh,
Ahmad Jailani Abdul Ghani
12/05/2009
http://www.ustjai.wordpress.com


1. Pernahkah anda bernazar? Kenapa anda bernazar? Apa akan terjadi jika anda tidak bernazar? Adakah anda berpendapat bahawa Allah tidak akan mengabulkan permintaan anda jika tidak bernazar? Atau anda ingin menunjukkan rasa syukur kepada Allah kerana mengurniakan apa yang anda hajati selama ini? Ayuh, kita renung sebentar apa yang kita lakukan selama ini.

2. Secara ringkasnya, nazar ialah kita mewajibkan ke atas diri kita sendiri untuk melakukan sesuatu perbuatan yang bersifat ibadah kerana Allah yang hukum asalnya tidak wajib. (Lihat Mughni Al-Muhtaj 4:354).

3. Sebahagian ulama’ berpendapat bahawa ia adalah dilarang (makruh) berdasarkan hadith Imam Bukhari dan Muslim yang meriwayatkan bahawa Nabi SAW melarang amalan nazar. Baginda bersabda dengan maksud, “Sesungguhnya bernazar itu tidak menolak (mengubah) sesuatu. Tetapi sebenarnya nazar itu mengeluarkan (mendapatkan kebajikan) daripada orang bakhil / kedekut”. Maka, apa yang dapat difahami ialah Nabi SAW melarang kita daripada bernazar, kerana ia tidak boleh mengubah apa-apa, ia hanya biasa atau lazim dilakukan oleh orang yang bakhil berbuat kebajikan.

4. Namun begitu, apabila ia telah berlaku (telah bernazar) maka wajib disempurnakan nazar tersebut. Kecuali bernazar melakukan sesuatu maksiat maka haram ia dilaksanakan.

5. Saya ingin mengajak anda semua melihat cara Hannah isteri Imran bernazar dan menunaikan nazarnya apabila ia tidak dimakbulkan oleh Allah SWT (Peristiwa ini dijadikan dalil oleh ulama’ yang membolehkan amalan nazar). Berdasarkan pendapat Muhammad bin Ishaq, Hannah adalah wanita yang mandul. Pada suatu hari Hannah melihat seekor burung memberi makanan kepada anaknya. Ini menyebabkan Hannah semakin bersemangat untuk memiliki anak sendiri, lalu berdoa kepada Allah dan Allah mengabulkan doanya dengan menjadikannya mengandung. Dalam masa hamil tersebut, Hannah bernazar kepada Allah bahawa anaknya nanti jikalau lelaki akan dijadikan pendita dan memakmurkan Baitul Maqdis.

6. Dalam Surah Ali-Imran ayat 35 disebutkan dengan maksudnya; (Ingatlah), ketika isteri ‘Imran (Hannah) berkata: “Wahai Tuhanku, Sesungguhnya aku bernazar kepada Engkau anak yang dalam kandunganku ini menjadi hamba yang soleh dan berkhidmat (di Baitul Maqdis). Karena itu terimalah (nazar) itu daripadaku. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha mendengar lagi Maha Mengetahui”.

7. Ayat 36 pula;

فَلَمَّا وَضَعَتْهَا قَالَتْ رَبِّ إِنِّي وَضَعْتُهَا أُنْثَى وَاللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا وَضَعَتْ وَلَيْسَ الذَّكَرُ كَالْأُنْثَى وَإِنِّي سَمَّيْتُهَا مَرْيَمَ وَإِنِّي أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

Maka tatkala isteri ‘Imran melahirkan anaknya, dia pun berkata: “Ya Tuhanku! Sesunguhnya aku melahirkannya seorang anak perempuan; dan Allah lebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu; dan anak laki-laki tidaklah sama seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamakan dia Maryam dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada syaitan yang terkutuk.” (Ali-Imran – ayat 36)

8. Hannah, isteri Imran telah bernazar untuk menyerahkan anak yang dikandungnya untuk berkhidmat di Baitul Maqdis. Bagaimanapun, setelah mengetahui bahawa beliau melahirkan seorang anak perempuan (Maryam), Hannah sedih kerana hajatnya tidak dipenuhi oleh Allah. Kerana itu dia menyebut, anak lelaki tidak sama dengan anak perempuan. Tetapi beliau tetap menunaikan nazarnya itu.

9. Dan sungguh menakjubkan, apabila hajatnya untuk mendapat anak lelaki tidak kesampaian tetapi diganti Allah dengan cucu lelaki (Nabi Isa a.s.). Hasratnya supaya anak lelakinya dapat menjadi pendita di rumah Allah tetapi Allah memberi alternatif dengan cucu lelaki yang jauh lebih baik daripada pendita kerana dia adalah NABI ALLAH.

10. Maka, jika anda bernazar tetapi tidak kesampaian, soalan saya adakah anda tetap meneruskan nazar itu dengan melaksanakannya atau anda kedekut dengan menyatakan “tak payah buatlah, sebab tak dapat!!!??? Oleh itu, berbaik sangkalah dengan Allah SWT. Ianya takkan merugikan, malah ianya sangat menguntungkan kita apabila kita meneruskan nazar tersebut walaupun peringkat awalnya nampak seperti Allah tidak mengabulkan.

Sekian.

Ahmad Jailani Abdul Ghani
12/05/2009
http://www.ustjai.wordpress.com


TAK HARAM SALAM PEREMPUAN

Oleh,
Ahmad Jailani Abdul Ghani
04/05/2009
http://www.ustjai.wordpress.com

1. Ramai di kalangan kita yang tentunya serba salah apabila seorang yang berbeza jantina dengan kita menghulurkan tangan untuk bersalam, apatah lagi apabila kita berada dalam majlis besar atau “flash” kamera berkelipan sedang mengambil gambar kita. Kita serba salah kerana takutkan dosa dan juga khuatir terhadap fitnah atau tohmah yang bakal melanda. Soalnya, apa pandangan Islam terhadap perkara seperti ini? Apakah benar ianya haram? Isu ini sebenarnya termasuk dalam isu fiqh yang kontroversi sebagaimana isu mendengar muzik.

2. Saya amat meminati pendekatan fatwa oleh Sheikh Yusuf Al-Qaradawi. Walaupun saya juga mengenali ulama’ besar yang lain, namun hati saya lebih menyenangi cara beliau dalam mengutarakan sesuatu pandangan. Malah, Al-Qaradawi membezakan fatwa kepada dua iaitu Fatwa Aysar (lebih kepada memudahkan orang awam) dan Fatwa Ahwat (lebih mengutamakan sifat berhati-hati terutamanya bagi pihak yang faham dan “komited” dengan agama).

3. Apabila seseorang mengatakan bahawa bersalam di antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram (ajnabi) hukumnya adalah haram, maka kita perlu bertanya kepadanya apakah dalil yang dia (atau mereka) miliki untuk mengatakan ianya haram. Untuk mengatakan sesuatu benda atau perbuatan itu haram, kita memerlukan dalil yang qat’ie (putus), soreh dan sahih. Tidak sepatutnya kita dengan mudah mengatakan sesuatu itu haram tanpa sokongan dalil yang kukuh.

4. Sebenarnya, berkaitan dengan perbuatan bersalaman antara lelaki dan perempuan (bukan mahram), tiada sebarang ayat Al-Quran mahupun hadith-hadith sahih yang disepakati para ulama’ hadith yang mengharamkannya. Jika terdapat sekalipun hadith-hadith tertentu, ianya tidak sunyi dari pertikaian para ulama (tidak disepakati). Bagi Al-Qardawi umpamanya, beliau mengatakan bahawa beliau sudah berusaha untuk mencari nas-nas syarak yang kuat dan menyakinkan namun tiada satu pun yang beliau temui.

5. Saya mendapati kebanyakan ulama’ kontemporari (termasuk Sheikh Muhammad Soleh Al-Munajjid) berhujah mengunakan hadith yang direkodkan oleh Al-Tabrani dan Al-Baihaqi sebagaimana diriwayatkan oleh Ma`qil ibn Yassar bahawa Rasulullah SAW telah bersabda dengan maksudnya, “Bahawa menyusukkan jarum besi ke dalam kepala seseorang daripada kamu adalah lebih baik daripada menyentuh seorang perempuan yang tidak halal baginya”. (Lihat Sahihul Jami’, hadith no. 4921)

6. Saya amat menyukai cara Al-Qaradawi mengulas hadith ini:-

a) Para Imam Hadith tidak mensabitkan kesahihan hadith ini walaupun ada di kalangan mereka yang mengatakan bahawa para perawinya adalah dipercayai tetapi tidak memadai (bagi Al Qaradawi) untuk menjadikan hadith ini sebagai sahih. Lantaran itu, kita tidak mendapati wujudnya di kalangan sahabat Nabi SAW yang menjadikan hadith ini sebagai sandaran mereka apabila melarang amalan bersalaman antara lelaki dan perempuan ajnabi.

b) Jika hadith itu sahih dan diterima sekalipun di sisi ulama’ tertentu, namun ianya masih tidak dapat meyakinkan Al-Qardawi bahawa hadith tersebut boleh digunakan sebagai dalil haramnya bersalaman antara lelaki dan wanita ajnabi. Ini disebabkan, perkataan “menyentuh” (dalam bahasa Arab – “Al-Mass”) tidaklah merujuk kepada perbuatan bersentuhan semata-mata tanpa diiringi dengan nafsu sebagaimana yang berlaku dalam kes bersalaman antara lelaki dan perempuan ajnabi, tetapi perkataan tersebut digunakan oleh Al-Quran dan hadith merujuk dua makna iaitu hubungan kelamin dan perbuatan bersedapan yang menjadi mukadimah kepada hubungan jenis contohnya; cumbu, peluk, raba, atau “gurau senda” yang seumpamanya.

Contoh ayat Al-Quran yang menggunakan perkataan “sentuh” dengan makna “hubungan jenis”, ialah Surah Al `Imran: ayat 47:-

قَالَتْ رَبِّ أَنَّى يَكُونُ لِي وَلَدٌ وَلَمْ يَمْسَسْنِي بَشَرٌ قَالَ كَذَلِكِ اللّهُ يَخْلُقُ مَا يَشَاء إِذَا قَضَى أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُ كُن فَيَكُونُ

Maksudnya; Maryam berkata:” Wahai Tuhanku! Bagaimanakah aku akan beroleh seorang anak, padahal aku tidak pernah disentuh oleh seorang lelaki pun?” Allah berfirman; “Demikianlah keadaannya, Allah menjadikan apa yang dikehendakiNya; apabila Ia berkehendak melaksanakan sesuatu perkara, maka Ia hanyalah berfirman kepadanya: ` Jadilah engkau ‘, lalu menjadilah ia.”

7. Contoh satu lagi ialah Surah Al-Baqarah: ayat 237:-

وَإِن طَلَّقْتُمُوهُنَّ مِن قَبْلِ أَن تَمَسُّوهُنَّ وَقَدْ فَرَضْتُمْ لَهُنَّ فَرِيضَةً فَنِصْفُ مَا فَرَضْتُمْ إَلاَّ أَن يَعْفُونَ أَوْ يَعْفُوَ الَّذِي بِيَدِهِ عُقْدَةُ النِّكَاحِ وَأَن تَعْفُواْ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَلاَ تَنسَوُاْ الْفَضْلَ بَيْنَكُمْ إِنَّ اللّهَ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

Dan jika kamu ceraikan mereka sebelum kamu sentuh (bercampur) dengan mereka, padahal kamu sudah menetapkan kadar maskahwin untuk mereka, maka mereka berhak mendapat separuh dari maskahwin yang telah kamu tetapkan itu, kecuali jika mereka memaafkannya tidak menuntutnya); atau (pihak) yang memegang ikatan nikah itu memaafkannya (memberikan maskahwin itu dengan sepenuhnya). Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal menghalalkan) itu lebih hampir kepada taqwa. Dan janganlah pula kamu lupa berbuat baik dan berbudi sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua yang kamu kerjakan

8. Al-Hakim merekodkan beberapa hadith dalam kitabnya Al-Mustadrak `ala As-Sahihain yang menunjukkan bahawa perkataan “lams” (sentuh) adalah dengan makna perbuatan-perbuatan yang mendahului hubungan jenis (istimta’)dan bukannya semata-mata menyentuh sahaja.

9. Kerana itu juga, Sheikhul Islam Ibn Taimiyah menganggap sebagai da’if (lemah) pandangan ulama’ yang mentafsirkan perkataan “mulamasah” (sentuhan) di dalam ayat Al-Quran dengan makna semata-mata sentuhan (antara lelaki dan perempuan) tanpa disertai dengan nafsu.

10. Sebagai kesimpulan, bersalaman antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram:-

Pertama, hanya dibenarkan apabila tidak disertai dengan nafsu syahwat atau fitnah. Jika terdapat iringan nafsu syahwat, fitnah atau “keseronokan” maka, bersalaman yang demikian tetap menjadi haram. Tidak terkecuali, bersalaman antara mahram sekalipun, jika terdapat nafsu syahwat atau fitnah, ia juga menjadi haram.

Kedua, seboleh-bolehnya dihadkan hanya dalam lingkungan kaum keluarga dan orang yang mempunyai pertalian melalui perkahwinan dengan keluarga kita.

Ketiga, sebaik-baiknya, bagi orang yang komited dengan agamanya, berusaha untuk mengelak daripada bersalam dengan orang yang berbeza jantinanya (yang bukan mahram) sebagai mencontohi amalan Nabi SAW yang tidak pernah bersalam dengan perempuan bukan mahram. Sepertimana yang disebut dalam hadith-hadith berikut:-

“Sesungguhnya aku tidak berjabat tangan dengan perempuan”
(Riwayat Ahmad, 6/357; Sahihul Jami’, hadith no. 2509)

“Sesunggguhnya aku tidak menyentuh tangan perempuan”
(Riwayat Al-Tabrani dalam Al-Kabir, 24/342)

Hadith ‘Aisyah r.a. dengan maksudnya:-
Dan demi Allah! Sungguh tangan Rasulullah SAW tidak pernah menyentuh tangan perempuan sama sekali, tetapi baginda membai’ah mereka dengan perkataan sahaja.
(Riwayat Muslim)

Sekian.

Ahmad Jailani Abdul Ghani
04/05/2009
http://www.ustjai.wordpress.com


KRISTIAN JUGA HARAMKAN BABI

Oleh,

Ahmad Jailani Abdul Ghani

29/04/2009

www.ustjai.wordpress.com

 

 

Semalam, saya menyampaikan kuliah maghrib di sebuah masjid dalam daerah Seberang Perai Utara dengan menggunakan teks Matan Arba’in Imam Nawawi. Dengan kehangatan isu merebaknya penyakit Selsema Babi ini, saya mengambil pendekatan mendedahkan perkara baru untuk pengetahuan para jemaah masjid berkenaan.

 

Selama ini, kita kerap menceritakan tentang persamaan di antara Islam dan Yahudi dalam mengharamkan memakan babi, tetapi kita terlupa tentang Kristian. Kebetulan, di rumah saya terdapat satu naskhah “The Holy Bible” terbitan The Gideons International yang diberikan secara percuma.

 

Maka dalam kuliah maghrib semalam saya telah menceritakan tentang larangan “Bible” ke atas para penganut Kristian agar mereka tidak memakan daging babi. Antaranya:-

 

Dalam Kitab Deuteronomy (The Fifth Book of Moses Called), Bab 14 dinyatakan:-

 

Ayat 8 “Also the swine is unclean for you, because it has cloven hooves, yet does not chew the cud; you shall not eat their flesh or touch their dead carcasses”

 cloven hoof

Larangan “Bible” ini antara lain menyatakan bahawa babi tersebut kotor (unclean), bentuk kakinya “cloven hooves” dan babi tidak mengunyah makanan yang ada dalam mulutnya. Maka “Bible” melarang penganut Kristian memakan daging babi dan menyentuh bangkainya.

 

 

Namun, bagi setengah penganut Kristian tertentu, mereka beranggapan bahawa jika mereka tidak memakan babi, ia akan menjadikan mereka sama seperti Yahudi. Mereka enggan digelar sebagai Yahudi sebagaimana Yahudi tidak mahu percaya bahawa “Messiah” yang dijanjikan kepada Yahudi adalah Nabi Isa a.s. kerana takut digelar sebagai Kristian. Sedangkan mereka (penganut Kristian) amat memusuhi Yahudi kerana mereka percaya (mengikut aqidah Kristian) orang Yahudilah yang telah membunuh Nabi Isa a.s.

 

Ini kerana The Book of Deuteronomy adalah termasuk dalam Perjanjian Lama (Old Testament) yang diberikan kepada Nabi Musa a.s. (mengikut kepercayaan mereka). Sedangkan dalam ajaran Kristian, undang-undang larangan tersebut terpakai kepada semua manusia. Ini disebut dalam beberapa ayat “Bible” termasuk Psalm 94:12; Ezekiel 18:5-9; Mark 2:27; dan Romans 2:12-16.

 

Walaupun begitu, sebenarnya fenomena kebanyakan penganut Kristian masih memakan babi walaupun kitab suci mereka sendiri melarangnya, adalah sama dengan keadaan orang Islam kita yang masih meminum arak walaupun terdapat ayat Al-Quran dan Hadith yang jelas dan terang melarangnya.

 

Kenapa??? Jawabnya, orang Islam dan Kristian species ini adalah dari jenis yang tidak pernah mempedulikan apa kata “TUHAN”!!!

 

Baca berita tentang Yahudi tak suka nama SELSEMA BABI,

 

Deputy health minister, Yakov Litzman, a member of an ultra-religious party, said earlier this week that the name “swine flu” should not be used as it contains the name of the animal banned by Judaism.

 

Eating of pork is prohibited by Judaism, the religion practised by the majority of Israelis. Islam, adhered to by most of Israel’s Arab minority, likewise bans consumption of pork.

BERITA SELANJUTNYA

http://sg.news.yahoo.com/afp/20090429/tts-health-flu-israel-mexico-offbeat-c1b2fc3.html

 

Sekian.

 

Ahmad Jailani Abdul Ghani

29/04/2009

www.ustjai.wordpress.com

 


SELSEMA BABI & HUKUM ALLAH

Oleh,

Ahmad Jailani Abdul Ghani

26/04/2009

www.ustjai.wordpress.com

 

 

1. Heboh satu dunia apabila “babi selsema”. Banyak lapangan terbang antarabangsa di dunia yang mengambil langkah berjaga-jaga yang sangat ketat hari ini. Bagi kita manusia, selsema ialah perkara biasa dan bukanlah satu penyakit yang serius. Tetapi berbeza dengan babi. Apabila makhluk ini selsema, huru hara jadinya dunia ini. Mungkin kawan-kawan babi akan bertanya kepada babi, “engkau sakit apa?” dan babi akan jawab, “selsema babi”. Kawan babi akan tanya lagi, “sakit apa?”. “Selsema babi” jawab babi. “Sakit apa?” tanya kawan babi lagi buat-buat bodoh. Lalu babi pun “tension” dengan kawan dia, terus jawab dengan meninggi suara “SELSEMA LAH… BABI” Padan muka kawan babi tersebut (terima kasih kepada Petronas kerana iklan “burung murai”nya itu menjadi ikutan).

 

2. Babi dikenali sebagai najis mughallazoh (berat) yang jijik di kalangan masyarakat melayu khususnya sehinggakan jikalau mereka melintasi di hadapan kedai makan cina yang sedang menggoreng bawang atau ayam pun, mereka akan menahan nafas atau menutup hidung kerana menyangka ia adalah bau babi. Wara’nya orang melayu semakin terserlah apabila mereka melihat air yang membasahi hadapan restoran masakan cina, mereka akan mengelak sejauh mungkin kerana tidak rela terpijak air babi kononnya.

 

3. Sebenarnya para ulama Islam tidak sepakat tentang wajibnya membasuh tujuh kali (salah satunya air tanah) jika tersentuh babi. Tetapi saya tidak berhasrat membincangkan isu tersebut di sini. Jelasnya, Al-Quran telah mengharamkan daging babi berdasarkan Surah Al-An’aam, ayat 145:-

 

قُل لاَّ أَجِدُ فِي مَا أُوْحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَى طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلاَّ أَن يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَّسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللّهِ بِهِ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلاَ عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

 

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak dapati dalam apa yang telah diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya melainkan kalau benda itu bangkai, atau darah yang mengalir, atau daging babi – kerana sesungguhnya ia adalah kotor – atau sesuatu yang dilakukan secara fasik, iaitu binatang yang disembelih atas nama yang lain dari Allah”. Kemudian sesiapa yang terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhan mu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”

 

4. Para ulama berbeza pandangan tentang sebab pengharaman babi. Sebahagian mereka menyatakan bahawa ianya diharamkan kerana kemudaratan yang ada padanya lebih banyak daripada kemanfaatan. Ini bermaksud bahawa kita tidak menolak kebaikan yang ada pada babi tetapi dek sebab mudaratnya lebih banyak, maka ia diharamkan.

 

5. Sebahagian fuqaha pula menyatakan bahawa pengharaman babi adalah termasuk dalam perkara ta’abbudiyyah, iaitu suatu perkara yang wajib bagi orang Islam mematuhinya tanpa boleh dipertikaikan atau diperdebatkan. Contoh yang hampir sama ialah bilangan raka’at yang ada pada solat, seperti solat maghrib tiga raka’at, kenapa tiga rakaat ? Kenapa tidak empat atau dua raka’at? Oleh kerana ia adalah perkara ta’abbudiyyah, maka kita menerimanya tanpa banyak soal.

 

6. Namun, jika kita memperhatikan secara teliti pada ayat tersebut jelas tertera perkataan “kerana sesungguhnya ia adalah kotor”.

 

 

 

Inilah lembu. Dagingnya halal

Inilah lembu. Dagingnya halal

 

 

 

7. Tuan Haji Ibrahim Ma telah menyebut dalam buku beliau “What is Islam” terbitan Perkim, tentang seorang tabib cina pada zaman Dinasti Tang yang bernama Sun See Mao yang menulis sebuah buku bertajuk Sheh Shen Lu, di mana tabib itu berkata antara lain, “daging babi merangsang penyakit lama, penyebab kemandulan, sakit tulang dan asma”.

 

8. Ibrahim Ma juga memetik kandungan jurnal kesihatan cina yang berkaitan petua panjang umur iaitu “Yan Show Tan” yang menyatakan bahawa semua daging adalah berkhasiat kecuali daging babi, maka janganlah makan daging babi!

 

9. Pada 20 Oktober 1998, The Detroit News juga melaporkan penemuan oleh saintis berkaitan pertalian jangkitan antara virus burung dan babi, yang antara lain, menyimpulkan bahawa babi adalah tempat di mana kuman diubah kepada bentuk yang lebih berbahaya (sebagai mixing vessel).

 

10. Berbalik kepada isu fiqh, dalam soal membasuh benda-benda yang terkena babi. Para ulama Shafi’iyyah berpendapat bahawa salah satunya mestilah dengan air tanah dan tidak boleh diganti dengan sabun atau bahan lain. Hujah mereka adalah sama, kerana ia termasuk dalam perkara ta’abbudiyyah.

 

11. Berbeza dengan ulama Hanabilah. Mereka berpendapat bahawa air tanah itu tidak termasuk dalam perkara ta’abbudiyyah sebaliknya ia adalah cara membasuh yang ada tersedia pada zaman wahyu diturunkan (zaman Nabi SAW). Ia boleh berubah dengan perubahan zaman dan tempat. Disebabkan hujah ini, mereka berpendapat bahawa air tanah boleh diganti dengan bahan pencuci lain seperti sabun, bahan peluntur atau bahan kimia lain yang mempunyai daya pembersihan yang sangat berkesan. Isu ini diulas secara ringkas tetapi padat oleh Sheikh Wahbah Az-Zuhaili dalam kitabnya Al-Fiqh Al-Islami wa Adillatuhu.

 

12. Walaupun babi adalah sejenis binatang yang hina di mata kita, janganlah pula kita menzaliminya. Memukul babi tanpa sebab, melontarnya dengan batu tanpa alasan baik, sebenarnya tidak memberikan pahala kepada kita. Malah dikhuatiri mendatangkan dosa pula.

 

13. Lupakah kita kepada kisah wanita penzina / pelacur yang menyelamatkan anjing? Abu Hurairah ra., meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda dengan maksudnya,
“Diampunkan seorang wanita penzina yang melewati anjing (yang berada) di atas telaga yang menjulurkan lidahnya dan hampir mati karena kehausan, lalu wanita itu menanggalkan kasutnya dan diikat dengan kerudungnya lalu dia membawa air kepada anjing itu maka (dia, wanita itu) diampuni karenanya” (Riwayat Bukhari)

 

Wanita pelacur itu diampuni Allah SWT kerana menolong anjing!

 

14. Begitu juga yang berlaku kepada seorang lelaki yang juga memberi minum kepada anjing sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Bukhari, maka Allah telah berterima kasih kepadanya dan mengampuni dosanya! Para sahabat bertanya: Wahai Rasulullah! Kalau kami mengasihi binatang apakah kami memperolehi pahala? Baginda menjawab “Setiap hati yang pengasih mendapat pahala”

 

15. Kita juga perlu diperingatkan dengan hadith Ibnu Umar r.a. (Riwayat Bukhari, Muslim dan Ahmad) bahawa Nabi SAW telah bersabda dengan maksudnya; “Seorang wanita telah diseksa kerana seekor kucing yang dikurungnya hingga mati kelaparan. Dia dimasukkan ke neraka kerananya. Kemudian Rasulullah bersabda; Allah lebih mengetahui bahawa engkau (wanita itu) tidak memberi makan dan minum ketika engkau mengurungnya dan engkau tidak melepaskannya supaya ia dapat makan apa yang melata di bumi.

 

16. Ya Allah! Ampunilah dosa kami dan binalah untuk kami sebuah rumah dalam syurgaMu!

 

SUMBER BERITA:-

 

17. Swine flu is a respiratory disease of pigs caused by type A flu viruses, the CDC’s Web site says. Human cases are uncommon but can occur in people who are around pigs. It also can be spread from person to person. Symptoms include a high fever, body aches, coughing, sore throat and respiratory congestion.

 

18. At least nine swine flu cases have been reported in California and Texas. The most recent California case, the state’s seventh, was a 35-year-old woman from Imperial County who got sick in early April. She had no known contact with the others.

 

19. Health officials are concerned because people appear to have no immunity to the virus, a combination of bird, swine and human influenzas. The virus also presents itself like other swine flus, but none of the U.S. cases appear to involve direct contact with pigs, Eberhart-Phillips said.

 

BACA BERITA SELENGKAPNYA:-

http://news.yahoo.com/s/ap/us_swine_flu_states

 

Sekian,

 

Ahmad Jailani Abdul Ghani

26/04/2009

www.ustjai.wordpress.com

 


استفتاء القلوب

 

 

من فتاوى العلامة الشيخ يوسف القرضاوي: 

– السؤال: هناك عدة أحاديث تبين أن ما يميل إليه القلب، وتسكن إليه النفس ، وتطمئن به مقدم على فتوى المفتي، وقد يحدث هذا كثيرا، فقد يسأل السائل سؤالا فيفاجأ بجواب المفتي بحكم يتنافى مع ما يحسه بقلبه، فبأي الداعيين يأخذ؟ وهذه الأحاديث مشهورة ، منها حديث:( استفت قلبك).

– الإجابة:

بسم الله،والحمد لله،والصلاة والسلام على رسول الله،وبعد:

هذه الأحاديث صحيحة ، ولكنها لا تقتضي تقديم فتوى القلب على فتوى الفقيه، كيف وقد أمر الله تعالى المؤمنين فقال : (وَمَا أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ إِلاَّ رِجَالاً نُّوحِي إِلَيْهِمْ فَاسْأَلُواْ أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ) (النحل : 43 )

ولكن المأخوذ من مجموع هذه الأحاديث أن فتوى القلب إنما يؤخذ بها عند انعدام النص، أو عندما يعلم المستفتي أنه ضلل المفتي فأفتاه على ظاهر قوله، وهو يعلم أنه زيف عليه، أو عندما يعلم أن هذا المفتي يفتي بهذه الفتوى رغبا في مطمع، أو رهبا من مغرم.

ثم إن هذا ليس لكل قلب، ولكن لمن كان يملك قلبا مثل قلب وابصة الذي أخبره النبي صلى الله عليه وسلم بذلك .

يقول الشيخ الدكتور يوسف القرضاوي في كتابه ” موقف الإسلام من الإلهام والرؤى”:

حديث وابصة: “اسْتَفْتِ قَلبَكَ وَإِنْ أَفْتَاكَ الْمُفْتُونَ” (رواه الإمام أحمد ، وغيره، وحسَّنَه النووي في “رياض الصالحين”، وتَبِعَه السيوطي فرمَز له بالحُسْن في جامعه الصغير، وحَسَّنَه الألباني في صحيح الجامع).

وما في معناه ( مثل حديث أبى ثعلبة الخشني: قلتُ يا رسول الله، أخْبِرْنِي ما يَحِلُّ لي، وما يُحَرَّم عليَّ؟ فقال: “البِرُّ ما سَكَنَتْ إليه النفس، واطْمَأَنَّ إليه القَلْب. والإثْمُ: ما لَمْ تَسْكُنْ إِلَيْهِ النفس، ولم يَطْمَئِنَّ إليه القلب، وإِنْ أفْتَاكَ الْمُفْتُونَ“، رواه الإمام أحمد “4/194″، وجوَّد إسناده ابن رجب في الجامع”2/95”.

ومثل حديث أبي أمامة قال: قال رجل: يا رسول الله، ما الإثْم؟ قال: “إذا حاكَ في صَدْرِك شيء فدَعْهُ” قال ابن رجب: خرَّجَه الإمام أحمد وابن حبان في صحيحه وإسناده جيد على شرْط مسلم.

وأقوى من ذلك كله: حديث النواس بن سمعان عند مسلم “2553”، وفيه:” والإثم: ما حاكَ في نَفْسِك، وكَرِهْتَ أنْ يَطَّلِعَ عليه الناس).

والاستدلال به على أن فتوى القَلْب مُقَدَّمَة على فتوى المُفْتِي بحُكْم الشرْع، استدلال مردود، وتحريف للكَلِم عن مواضعه للآتي

أولاً: لأن الحديث ـ كما نقل المناوي عن حُجَّة الإسلام ـ لم يَرُدَّ كل أحد لفتوى نفسه، وإنما ذلك لوابصة في واقعة تَخُصُّه. (فيض القدير: 1/495)

أي: أن الحديث لم يَجِئ بلفظ عام، بحيث تُؤْخَذ منه قاعدة عامَّة، بل جاء في واقعة مُعَيَّنة لشخص مُعَيَّن، ووقائع الأعيان لا عموم لها، كما هو مُقَرَّر في الأصول.

ثانيًا: على فَرْض العُموم، فموضع هذا فيما لا نَصَّ فيه، ولا حُجَّة شرعية، وإلَّا وجبَ اتِّباع الشرع، قال ـ تعالى ـ: (اتَّبِعُوا مَا أُنْزِلَ إِلَيْكُمْ مِنْ رَبِّكُمْ وَلَا تَتَّبِعُوا مِنْ دُونِهِ أَوْلِيَاءَ) (الأعراف: 3)، وقال ـ سبحانه ـ: (فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ) (النحل:43)، فكيف يُوجِبُ الله ـ تعالى ـ سؤالهم ثم نَتْرُك أَجْوِبَتَهُمْ وفَتَاوَاهُمْ إلى فَتاوَى قُلُوبِنا؟

وقال تعالى: (فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللهِ والرَّسولِ) (النساء :59)، ولم يقل: رُدُّوهُ إلى خَوَاطِرِكُمْ وأحاديث قُلُوبِكُمْ.

ثالثًا: أنَّ المُفْتِي يَبْنِي فَتْواهُ علَى ظاهر الحال، كما يَعْرِضُه له السائل، وقد يكون هناك أمور خَفِيَّة لا يَطَّلِع عليها ، لعلَّه لوْ عَرَفَها لغَيَّر فَتْواه. والمُسْتَفْتِي هو الذي يَعْرِفُها، ولذلكَ تَظَلُّ نَفسُه قَلِقَةً غير مُطْمَئِنَّةً بما أُلْقِي إليه من فَتْوَى، ففَتْوَى المُفْتِي ـ هنا ـ مثل قضاء القاضي، الذي يحْكُم بالظاهر، ويَقْضِي على نَحْوِ ما يَسْمَع، ولكنه لا يَجْعَل الحرامَ حلالاً لمَنِ اسْتَقْضَاه إذا كان ألْحَنَ بحُجَّتِه من خَصْمِه صاحب الحق.

وبهذا يكون الاستدلال بالحديث على حُجِّيَّة الخواطر والإلهامات في مُواجَهة أدِلَّة الشرْع، استدلالاً باطلاً.

يقول العلامة ابن رجب الحنبلي في شرح حديث وابصة:

“اسْتَفْتِ قَلْبَكَ”: فَدَلَّ حديث وابصة وما في معناه على الرجوع إلى القلوب عند الاشتباه، فمَا سكَن إليه القَلْب، وانْشَرَح إليه الصدر، فهو البِرُّ والحَلال، وما كان خِلاف ذلك فهو الإثم والحرام، وقوله في حديث النَّوَّاس بن سَمْعَان: “الإثْمُ ما حاكَ في الصدْر، وكَرِهْتَ أنْ يَطَّلِع عليه الناسُ” إشارة إلى أن الإثم ما أَثَّر في الصدر حَرَجًا وضِيقًا وقَلَقًا واضطرابًا، فلم يَنْشَرِح له الصدر، ومع هذا فهو عند الناس مُسْتَنْكَر بحيث يُنْكِرُونَه عند اطِّلاعِهِم عليه، وهذا أعلى مراتب معرفة الإثم عند الاشتباه، وهو ما اسْتَنْكَرُه الناس على فاعِلِه وغير فاعله. ومن هذا المعنى قول ابن مسعود – رضي الله عنه -: ما رآه المؤمنون حسنًا فهو عند الله حَسَن، وما رآه المؤمنون قَبِيحًا فهو عند الله قبيح.(أورده الهيثمي في الحج “1/177، 178” وقال: رواه أحمد والبزار والطبراني في الكبير ورجاله مُوَثَّقُون. وصحَّحه الحاكم “3/78، 79” ووافَقَه الذهبي).

وقوله في حديث وابصة وأبى ثعلبة: وإنْ أفْتَاكَ الْمُفْتُونَ”: يَعْنِي أن ما حاكَ في صدر الإنسان فهو إثم، وإنْ أفتاه غيرُه بأنه ليس بإثم، فهذه مرتبة ثانية، وهو أن يكون الشيء مُستنكَرًا عند فاعله دون غيره، وقد جعله ـ أيضًا ـ إثمًا، وهذا إنما يكون إذا كان صاحبه ممَّن شُرِح صدرُه للإيمان، وكان المُفْتِي يُفْتِي له بمُجَرَّد ظَنٍّ، أو مَيْل إلى هَوًى، من غير دليل شرعي، فأما ما كان مع المُفْتَى به دليل شرعي، فالواجب على المُسْتَفْتِي الرجوع إليه، وإن لم ينشرِحْ له صدره، وهذا كالرُّخَص الشرعية مثل الفِطْر في السفَر والمرَض، وقصْر الصلاة في السفر ونحو ذلك، ممَّا لا يَنْشَرِح به صدور كثير من الجُهَّال، فهذا لا عِبرَة به.

وقد كان النبي – صلى الله عليه وسلم –  أحيانًا يأمر أصحابه بما لا تَنْشَرِح به صدور بعضهم فيَمْتَنِعُون من فِعْلِه، فيغْضَب من ذلك، كما أمَرَهم بفَسْخ الحَجِّ إلى العمرة (رَوَى ذلك عنه ـ صلى الله عليه وسلم ـ أربعة عشر من أصحابه، ذكرهم في “زاد المعاد” وخرَّج أحاديثَهم مُحَقِّقه – حفظه الله – فانظره.” 2/178،186″، ط الرسالة، بيروت)، فكَرِهَه من كَرِه منهم، وكما أمرهم بنَحْر هَدْيهِم والتَّحَلُّل من عُمْرة الحُدَيْبِية فكَرِهُوه، وكَرِهوا مُفاوضَتَه لقريش على أن يَرْجِع من عامِه، وعلى مَن أتاهُ منهم يَرُدُّه إليهم. (انظر الخبر مُطَوَّلاً في صحيح البخاري مع الفتح “2731، 2732”).

وفي الجملة فما ورد النص به فليس للمؤمن إلا طاعة الله ورسوله، كما قال ـ تعالى ـ (وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلَا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ) (سورة الأحزاب: 36).

وينبغي أن يَتَلَقَّى ذلك بانشِراح الصدر والرضا؛ فإن ما شرَعَه الله ورسوله يجب الإيمان والرضا به والتسليم له كما قال ـ تعالى ـ: (فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ حَتَّى يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بينَهُمْ ثُمَّ لَا يَجِدُوا فِي أَنْفُسِهِمْ حَرَجًا مِمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا) (سورة النساء: 65).

وأما ما ليس فيه نص من الله ولا رسوله ولا عمَّن يَقْتَدَى بقوله من الصحابة وسلَف الأمة، فإذا وقع في نفس المؤمن المُطْمَئِن قلبُه بالإيمان، والمنشرح صدرُه بنور المعرفة واليقين منه شيء وحَكَّ في صدره بشُبْهة موجودة، ولم يجد مَنْ يُفْتِي فيه بالرُّخصة إلا مَنْ يُخْبِر عن رأيه وهو ممَّن لا يُوثَق بعِلمه وبدينه، بل هو معروف باتِّباع الهوى، فهنا يَرْجِع المؤمن إلى ما حَاكَ في صدره، وإن أفتاه هؤلاء المفتون، وقد نص الإمام أحمد على مثل هذا ـ أيضا. (جامع العلوم والحكم جـ 2 / 101 ـ 103ط الرسالة). أ.هـ.

والخلاصة: أن استفتاء القلب إنما يُطْلَب حيث لا يُوجَد مُفْتٍ ثِقَة يَسْتَنِد إلى دليل شرعي مُعْتَبَر يَثِقُ المسلم بعِلْمِه ودينه معًا.

وأضاف العلامة الشوكاني معنى آخر في حديث “استفت قلبك”، وهو: أن ذلك في الواقعة التي تتعارَض فيها الأدلَّة (إرشاد الفحول ص 249).

ومعنى هذا أن الأدِلَّة حين تَتَعارَض، ولا يُوجَد مُرَجِّح واضح يُرَجِّح أحدها على الآخر. يكون قلب المؤمن وما يُفْتِي به مُرَجِّحًا من المرجحات.

أقول: ومثله تَعارُض أَجْوِبَة أهل الفتوى بالنسبة للعامي المُقَلِّد، ولم يكن لديه مُرَجِّح لأحدهم على الآخر أو الآخرين فينبغي أن يَرْجِع إلى مَنْ يَطْمَئِنُّ إليه قلبه.

ولكن متى يُؤْخَذ فَتْوَى القلب؟ في الإباحة أم التحريم أو فيهما معًا؟

هنا يقول الإمام الغزالي: واستفتاء القلب إنما هو حيث أباح المُفْتِي، أما حيث حرَّم فيجب الامتناع.

وهذا مقبول إذا كان تحريم المُفْتِي بدليل مُقْنِع.

ولكن أي قلب يُعْتَمد عليه في الفتوى؟

هنا يَذْكُر الغزالي أنه لا يُعَوَّل على كل قلب، فرُبَّ قلب مُوَسْوِس يَنْفِي كلَّ شيء، ورُبَّ مُتَساهِلٍ يَطِيرُ إلى كُلِّ شيء، فلا اعتبار بهَذَيْنِ القَلْبَيْنِ، وإنما الاعْتِبار بقلب العالِم المُوَفَّق لدقائق الأحوال، فهو المَحَكُّ الذي يَمْتَحِن به حقائق الأمور، وما أعَزَّ هذا القلب. (إرشاد الفحول ص 249) .

والله أعلم .

http://qaradawi.net/site/topics/article.asp?cu_no=2&item_no=6788&version=1&template_id=230&parent_id=17